Stroke Mata – Membedakan Empat Kategorinya

Stroke Mata – Membedakan Empat Kategorinya

Stroke mata adalah suatu kondisi di mana masalah penglihatan terjadi karena kerusakan pada pembuluh darah atau arteri. Sama seperti otak dan organ tubuh lainnya, mata kita juga membutuhkan aliran darah yang sehat dan konstan agar dapat berfungsi dengan baik. Banyak orang mungkin berpikir bahwa stroke mata disebabkan oleh masalah di otak. Bukan itu. Untuk sekali, otak kita tidak bertanggung jawab atas masalah penglihatan kita. Sebenarnya hati kita, atau apa yang kita lakukan padanya, itulah penyebab utamanya.

Tubuh kita adalah jaringan raksasa di mana semuanya saling berhubungan. Masalah dalam komposisi dan saturasi darah kita bisa menjadi rumit dan mengakibatkan kondisi jantung. Kondisi jantung kemudian dapat memicu sinar uv merusak mata serangkaian masalah yang melibatkan organ-organ utama seperti otak, hati, ginjal, dll. Dalam kasus stroke mata, bekuan darah yang menyumbat pembuluh darah atau arteri tertentu dapat menjadi penyebab masalah.

Stroke mata dikelompokkan menjadi empat kategori utama berdasarkan lokasi pembentukan bekuan atau trombus:

Oklusi arteri retina cabang, atau BRAO, adalah salah satu bentuk paling umum dari stroke mata. Informasi penyakit jantung akan memberitahu kita bahwa BRAO disebabkan oleh embolus copot yang telah terjepit sendiri ke dalam cabang arteri yang memasok darah ke retina. Embolus ini biasanya berasal dari arteri karotis atau dari salah satu bilik jantung. Penyumbatan akan membatasi suplai darah yang kaya oksigen ke area retina tertentu, yang pada klinik mata jakarta akhirnya menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki. Meski tidak menimbulkan rasa sakit, BRAO akan menyebabkan hilangnya penglihatan tepi secara tiba-tiba.

Oklusi vena retina cabang atau BRVO dapat menyebabkan berbagai masalah penglihatan: bintik-bintik buta, gambar terdistorsi atau kabur dan skotoma. Pengerasan arteri retina dapat menyebabkan pembentukan trombus di vena retina terdekat yang, pada gilirannya, menyebabkan timbulnya BRVO.

Kategori lain untuk stroke mata adalah oklusi arteri retina sentral atau CRAO. Dalam kondisi ini, embolus telah bersarang di arteri yang memasok bagian retina yang bertanggung jawab untuk penglihatan sentral. Pasien CRAO telah melaporkan kebutaan mendadak pada satu mata atau amaurosis fugax, dan ketidakmampuan untuk melihat benda yang diletakkan langsung di depan mereka. Indikator lain atau CRAO adalah ketidakmampuan mata yang terkena untuk melihat cahaya.

Terakhir dalam daftar adalah oklusi vena retina sentral atau CRVO. Ini akan menjadi satu-satunya di antara empat yang memiliki rasa sakit sebagai gejala yang muncul. Pasien yang menderita CRVO akan mengalami nyeri hebat dan fotofobia pada mata yang terkena. Kemerahan akan diamati juga. CRVO memiliki dua subkategori: iskemik dan non-iskemik. Dari keduanya, CRVO non-iskemik memiliki prognosis yang lebih baik.

Komplikasi utama stroke mata adalah neovaskularisasi atau perkembangan pembuluh darah baru. Ini dianggap berbahaya dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan lebih lanjut. Perawatan laser biasanya digunakan untuk mengobati neovaskularisasi.

Saat ini, tidak ada perawatan dan terapi rehabilitasi yang dapat membantu memulihkan penglihatan yang rusak. Yang terbaik yang dapat dilakukan dokter adalah mengeluarkan bekuan darah sesegera mungkin untuk mencegah kerusakan lebih lanjut. Jendela untuk perawatan hanya 24 jam. Setelah 24 jam, pasien dapat sepenuhnya kehilangan penglihatan pada mata yang terkena.

Leave a Reply